Do’a Yang Diajarkan Oleh Rasulullah SAW Ketika Keluar Rumah

JALSATUL ISTNAIN MAJELIS RASULULLAH SAW

SENIN, 11 APRIL 2016

HABIB ALWI BIN ABDURAHMAN AL HABSYI

 

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Hadits Qutuful Falihin min Riyadhus Sholihin Ke-11

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

 

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ الله عَنْهُ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ (مَنْ قَلَ يَعْنِيْ إِذَا خَرَجَ مِنْ بَيْتِهِ بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى الله  وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ يُقَالُ لَهُ هُدِيْتَ وَ كُفِيْتَ وَ وُقِيْتَ وَتَنَحَّى عَنْهُ الشَّيْطَانُ) رواه أبو داود و الترمذي و النسائي و غيرهم و قال الترمذي حديث حسن

 

Artinya : Dari Anas bin Malik ra. Rasulullah SAW bersabda “Barang siapa mengucapkan yakni jika keluar dari rumahnya Dengan Nama Allah aku telah bertawakkal kepada Allah, tiada daya dan upaya terkecuali atas kuasa Allah maka kepada orang itu dikatakanlah : Engkau telah di beri petunjuk, telah dicukupi, dan telah diberi penjagaan. Setan pun akan menyingkir dari orang tersebut”

(HR. Abu Daud, Tirmidzi, Annasaai dan lainnya, berkata Tirmidzi hadits hasan.

 

الْحَمْدُ ِللهِ

وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَىرَسُوْل الله

وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِومن والاه

 

Yang kita hormati para guru-guru kita semuanya Habib Ja’far, Habib Hud, Habib Baghir, Habib Ahmad Alaydrus, maupun para habaib lainnya serta para guru mudah-mudahan semuanya panjang umur. (amiinn)

Hadirin hadirot setelah kita bersyukur kehadirat Allah SWT, Sholawat dan salam untuk Baginda Rasulullah SAW. Kita akan membaca sedikit dari pada hadits yang ke-11 daripada kitab yang Hadits Qutuful Falihin min Riyadhus Sholihin yang dirangkum oleh Sayyidil Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidh mudah-mudahan beliau panjang umur sehat afiyah dan kita mendapatkan barokahnya (amiinn yaa robbal’alamiin).

Hadits Qutuful Falihin min Riyadhus Sholihin Ke-11

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

 

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ الله عَنْهُ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ (مَنْ قَلَ يَعْنِيْ إِذَا خَرَجَ مِنْ بَيْتِهِ بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى الله  وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ يُقَالُ لَهُ هُدِيْتَ وَ كُفِيْتَ وَ وُقِيْتَ وَتَنَحَّى عَنْهُ الشَّيْطَانُ) رواه أبو داود و الترمذي و النسائي و غيرهم و قال الترمذي حديث حسن

 

Artinya : Dari Anas bin Malik ra. Rasulullah SAW bersabda “Barang siapa mengucapkan yakni jika keluar dari rumahnya Dengan Nama Allah aku telah bertawakkal kepada Allah, tiada daya dan upaya terkecuali atas kuasa Allah maka kepada orang itu dikatakanlah : Engkau telah di beri petunjuk, telah dicukupi, dan telah diberi penjagaan. Setanpun akan menyingkir dari orang tersebut”

(HR. Abu Daud, Tirmidzi, Annasaai dan lainnya, berkata Tirmidzi hadits hasan).

Hadits ini hadirin hadirot Rahimakumullah, mengajarkan kepada kita tentang 2 hal. Yang pertama tidak melepaskan diri kita dengan Allah SWT dimanapun kapanpun dan dalam keadaan bagaimana pun contohnya ketika kita keluar dari rumah, yang ke dua bersandar hanya kepada Allah SWT sehingga hadits ini diajarkan kita oleh Baginda Rasul SAW didalam suatu ungkapan haditsnya didalam riwayat imam Anas Ibn Malik

مَنْ قَلَ يَعْنِيْ إِذَا خَرَجَ مِنْ بَيْتِهِ

“Siapa orang membaca ketika orang keluar dari rumahnya”. Dalam arti kata rumah dia pribadi atau tempat dia ngontrak atau apapun intinya rumah, karena didalam qo’idah rumah itu :

Ma’qudzun minal baitu tatii wahiyaa naumun lailan wa summya baitan lii kafraatinnas al baytu tatii fihaa

“Dinamakan rumah karena banyaknya orang jiakalau tidur beristirahat didalam tempat tersebut dinamakan rumah”.

Sebagian ulama mengatakan, Al Imam Al Qurtubi :

Quluu maa yasturuka min jihatikal arba’ fahuwa jidaarun

“Setiap sesuatu yang menutupi badan mu dari 4 arah (kanan, kiri, depan, belakang) itu dinamakan tembok”

Faaidzan tawwamat wattasholat yusamma baytan

“kalau 4 arah sudah menutupi anda tersusun rapih dan tertutup maka dinamakan itu rumah (walaupun gubuk, walaupun dia ngontrak)”

Jadi kata Nabi SAW:

مَنْ قَلَ يَعْنِيْ إِذَا خَرَجَ مِنْ بَيْتِهِ بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى الله  وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ يُقَالُ لَهُ هُدِيْتَ وَ كُفِيْتَ وَ وُقِيْتَ وَتَنَحَّى عَنْهُ الشَّيْطَانُ

“Jikalau seseorang yang keluar dari rumahnya dia baca “بِسْمِ اللهِ” (Saya keluar rumah dengan nama Allah SWT)”. tadi kita dengar pelajaran dari habib ja’far tentang masalah “بِسْمِ اللهِ” yang begitu penting hukum-hukumnya yang layak kita dengarkan, segala sesuatu menjadi berkaah jikalau kita mengucapkan nama Allah SWT “بِسْمِ اللهِ” kita meminta kepada Allah SWT ketika kita keluar dari rumah mengucapkan “بِسْمِ اللهِ” minta tolong kepada Allah SWT, “تَوَكَّلْتُ عَلَى الله” bersandar hanya kepada Allah SWT, meminta perlindungan kepada Allah SWT berserah diri kepada Allah SWT, “وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ” tiada daya dan upaya kecuali dari Allah SWT. Ini 3 dzikir, yang pertama بِسْمِ اللهِyang kedua ucapan تَوَكَّلْتُ عَلَى الله  yang ketiga لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ, artinya لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِsudah diartikan langsung oleh Rasulullah SAW, sebagaimana Al Imam Ibn Mas’ud ketika membaca “لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ” Nabi SAW dengar lalu Nabi SAW bertanya “apa  kamu tau artinya “laa hawlaa walaa quwwata ilaa billah”?”, Al Imam Ibn Mas’ud menjawab “tidak ada daya kita mencegah diri kita daripada melakukan perbuatan dosa, tawakkaltu alallah walaa hawlaa walaa quwwata ilaa billah”. Kata Nabi SAW “Sesungguhnya engkau telah mendapatkan petunjuk, sesungguhnya engkau telah dicukupi oleh Allah SWT, sesungguhnya engkau telah dilindungi oleh Allah SWT berkat bacaan tersebut (amiin)”, maka dijauhkan dari orang tersebut yang membaca kalilmat ini ketika ia keluar dari rumahnya dijauhkan daripada syaitan.

Hadirin hadiorot rahimakumullah, hadits ini diriwayatkan oleh al Imam Tirmidzi dan Imam Abu Daud, dan dihasankan oleh imam Tirmidzi, dalam ungkapan hadits yang diriwayatkan murni oleh imam Abu Daud ada  tambahan hadits ini yaitu Rasul SAW bersabda :

Ketika orang membaca do’a ini, maka setan tersebut yang ada disitu saat itu mengatakan kepada setan-setan yang lain “wahai setan-setan yang lain jangan ganggu ini orang, karena dia sudah mendapatkan hidayah, dia sudah mendapatkan kecukupan dari Allah SWT karena tawakkalnya, dia sudah dilindungi oleh Allah SWT berkat doa tersebut”.

Jadi makanya kalau kita keluar rumah jangan lupa, yang pertama kita baca “bismillah tawakkaltu alallah”. Kita baca bersama

بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى الله  وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ

Al Imam Aththibiy pernah berkata melalui ungkapan beliau, ketika menyaksikan hadits ini doanya Nabi SAW ini 3 dzikir lengkap, yang pertama bacaan “بِسْمِ اللهِ” kalau orang akan dikasih barokah oleh Allah SWT, yang kedua membaca “تَوَكَّلْتُ عَلَى الله” dia bertawakkal kepada Allah SWT, berkat tawakkalnya itu segala urusannya dimudahkan oleh Allah SWT, lalu dia baca

 “لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ” berkat bacaan tersebut dia lindungi oleh Allah SWT dari musibah. Makanya jangan sampai kita meninggalkan apa yang sudah diajarkan oleh baginda kita Nabi Muhammad SAW mudah-mudahan perjalanan kita dilindungi oleh Allah SWT, dijaga oleh Allah SWT dan urusan kita dikasih barokah.  (amiiin yaa robbal’alamiin)

Saya tidak berpanjang kalam, akan dilanjutkan nanti oleh Al Habib Baghri, mudah mudahan kita mendengar tentang keutamaan rajab menjadi ilmu buat kita dan juga tentang hukum-hukum dari “بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ” bisa kita pahami, dan Dzikir faedah manfaat untuk selalu kita baca setiap kita keluar dari rumah bisa kita istqomah membacanya “bismillah tawakkaltu alallah walaa hawlaa walaa quwwata ilaa billahil aliyil adzim”.

 

Wal afwu minkum

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

 

Raih pahala, sebarkan kebaikan..

Comments are closed.