Menu Utama
Home
Kios Nabawi
Multi Media
Multimedia lama
Jadwal Majelis
Tentang Kami
Program Dakwah
Laporan Dakwah
Kotak Amal
Berita
Artikel
Gallery
Live Streaming
Form Login
Username

Password

Ingatkan Saya
Lupa password?
  • azazalolxd








Streaming
MR Radio Online
Jadwal siaran:
*Senin, 20.30-22.30 WIB
*Sabtu, 20.30-22.30 WIB



Jadwal Sholat
Waktu Sekarang* :
Subuh :4.41
Dhuhur:11.58
Ashar :15.18
Magrib:17.57
Isya :19.07
*Waktu jakarta,
untuk daerah lain klik disini.
E-Book












Home arrow Artikel arrow Ketenangan Yang Turun Dalam Membaca Al Qur'an, Senin 19 September 2011
TABLIGH AKBAR & ZIARAH KUBRO MAJELIS RASULULLAH SAW, Sabtu 23 Agustus 2014, MASJID BESAR AL HIDAYAH Jam 20:30 Wib, Jl. Raya Imam Bonjol, desa telaga asih, ( samping polsek cikarang Barat ), CIKARANG - BEKASI      GUNAKAN HELM UNTUK KESELAMATAN DAN NAMA BAIK MAJELIS KITA     
TUNJUKKAN KEPERDULIAN DAN BAKTI KITA PADA PEMBENAHAN ISLAM DENGAN TURUT MENYUMBANGKAN HARTA KITA SEBAGAI SAKSI, BANTUAN KITA ADALAH CERMIN KADAR IMAN KITA, RASULULLAH SAW BERSABDA : SETIAP HARI TURUN DUA MALAIKAT MULIA KE BUMI DAN BERDOA, WAHAI ALLAH BERI ORANG YANG BERINFAQ KESEJAHTERAAN, DAN BERI ORANG YANG KIKIR KEHANCURAN ( shahih Bukhari ) Bank Syariah Mandiri a. n Munzir Al Musawa 700-9492-946 & M. Ramzy Fuad Musawa No. Rek 7070559379 ( Cabang Depok )     
PDF Print E-mail
SocialTwist Tell-a-Friend
Ditulis Oleh: Munzir Almusawa   
Tuesday, 27 September 2011
K etenangan Yang Turun Dalam Membaca Al Qur'an
Senin, 19 September 2011


قَرَأَ رَجُلٌ الْكَهْفَ وَفِي الدَّارِ الدَّابَّةُ فَجَعَلَتْ تَنْفِرُ فَسَلَّمَ فَإِذَا ضَبَابَةٌ أَوْ سَحَابَةٌ غَشِيَتْهُ فَذَكَرَهُ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : اقْرَأْ فُلَانُ فَإِنَّهَا السَّكِينَةُ نَزَلَتْ لِلْقُرْآنِ أَوْ تَنَزَّلَتْ لِلْقُرْآنِ

(صحيح البخابي)

Seorang lelaki membaca salah satu surat Alqur’an yaitu Al Kahfi, maka tiba tiba keledainya beringas dan lari, dipagi harinya beliau tanyakan pada Rasulullah SAW, Rasul SAW bersabda: bacalah terus dan bacalah (jangan takut), karena itu adalah ketenangan yang turun bersama Alqur’an atau turun untuk Alqur’an (maka beruntunglah yang membacanya (Shahih Bukhari)

Image

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

حَمْدًا لِرَبٍّ خَصَّنَا بِمُحَمَّدٍ وَأَنْقَذَنَا مِنْ ظُلْمَةِ اْلجَهْلِ وَالدَّيَاجِرِ اَلْحَمْدُلِلَّهِ الَّذِيْ هَدَانَا بِعَبْدِهِ اْلمُخْتَارِ مَنْ دَعَانَا إِلَيْهِ بِاْلإِذْنِ وَقَدْ نَادَانَا لَبَّيْكَ يَا مَنْ دَلَّنَا وَحَدَانَا صَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ وَبـَارَكَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِي جَمَعَنَا فِي هَذَا الْمَجْمَعِ اْلكَرِيْمِ وَفِي هَذَا الشَّهْرِ اْلعَظِيْمِ وَفِي الْجَلْسَةِ الْعَظِيْمَةِ نَوَّرَ اللهُ قُلُوْبَنَا وَإِيَّاكُمْ بِنُوْرِ مَحَبَّةِ اللهِ وَرَسُوْلِهِ وَخِدْمَةِ اللهِ وَرَسُوْلِهِ وَاْلعَمَلِ بِشَرِيْعَةِ وَسُنَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.

Lebih dari 100 ayat yang terkandung dalam kalimat-kalimat ini, dan salah satunya adalah firman Allah subhanahu wata’ala :

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ إِنَّا أَرْسَلْنَاكَ شَاهِدًا وَمُبَشِّرًا وَنَذِيرًا ، وَدَاعِيًا إِلَى اللَّهِ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجًا مُنِيرًا

( الأحزاب : 45-46 )

" Wahai Nabi Saw, sesungguhnya Kami mengutusmu untuk jadi saksi, dan pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan, dan untuk jadi penyeru kepada Agama Allah dengan izin-Nya dan untuk jadi cahaya yang menerangi”. ( Al Ahzab : 45-46 )

Lebih dari 100 ayat yang menampung makna kalimat-kalimat dari pembukaan maulid Dhiyaaul Laami’ yang ditulis oleh Al Arif billah Al Musnid Al Habib Umar bin Muhammad bin Salim Al Hafidh mata’anallahu bih.
Malam Selasa yang lalu saya berjumpa dengan beliau, dan yang pertama kali ditanyakan bukanlah keadaan saya, tetapi beliau bertanya bagaimana kabar jamaah , lalu saya menjawab bahwa jamaah rindu kepada beliau, maka beliau tertawa , dan insyaallah di awal bulan Desember beliau akan datang dan kita akan mengadakan dzikir akbar bersama beliau, somoga acara ini sukses .

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai pembawa rahmat ilahi, yang dengannya terbukalah seluruh rahasia kebahagiaan dunia dan akhirat, dan dengan mencintainya maka hamba akan dicintai oleh Allah subhanahu wata’ala. Tiada orang yang lebih dicintai Allah di penjuru barat dan timur selain para pecinta nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam, dan mereka dalam rahasia kecintaan Allah subhanahu wata'ala, semoga kita termasuk diantara mereka. Dan majelis ini mengarahkan kita untuk mengidolakan samudera cinta, sayyidina Muhammad shallallahhu 'alaihi wasallam. Dan ketahuilah bahwa cinta kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam adalah bentuk cinta kepada Allah subhanahu wata'ala, dan barangsiapa yang taat kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam maka ia taat kepada Allah subhanahu wata'ala . Diriwayatkan dalam Shahih Al Bukhari ketika salah seorang sahabat dipanggil oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam namun dia tidak menjawab panggilan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam karena dalam keadaan shalat, hingga panggilan yang ketiga kali beliau berkata : “wahai Fulan aku telah memanggilmu namun kau tidak memenuhi panggilanku, tidakkah engkau dengar firman Allah subhanahu wata’ala” :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ

(الأنفال : 24 )

" Wahai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu , ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya lah kamu akan dikumpulkan.” ( QS. Al Anfal : 24 )

Dari ayat dan kejadian tersebut, seluruh madzhab mengatakan bahwa jika dipanggil oleh rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam keadaan shalat dan memenuhi panggilan beliau maka shalatnya tidak batal, karena dalil diatas memerintahkan untuk taat kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, bukan berarti memuliakan nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam lebih dari Allah, justru karena hal itu adalah perintah Allah oleh sebab itu harus diperbuat. Dan dalam madzhab Syafi'i shalat tidak sah jika tanpa salam kepada nabi Muhammad shallallahu 'aalihi wasallam, yaitu dengan mengucapkan:

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

“ Salam sejahtera atasmu wahai nabi serta rahmat dan keberkahan Allah”

Dan salam itu diucapkan dengan kata ganti kedua, seakan orang yang diberi salam ada dihadapan kita (salam sejahtera untukmu wahai nabi), kita ketahui bahwa berbicara dalam shalat maka hal itu membatalkan shalat kecuali bersalam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang hal itu justru diwajibkan.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Akhlaq terindah ada dalam pribadi sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, wajah yang paling indah adalah wajah sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Sehingga suatu waktu ketika onta merah yang sedang beringas karena marah dan dikurung dalam sebuah kandang, namun ketika melihat wajah yang paling indah, wajah sayyidina Muhammad shallallahub 'alaihi wasallam maka onta itu berlari menunduk menuju kepada nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam kemudian mencium kaki beliau shallallahu ‘alaihi wasallam. Di suatu waktu ketika Idul Adha, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membeli 100 ekor onta dan 63 ekor onta Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam yang menyembelihnya, dan sisanya sayyidina Ali bin Abi Thalib RA yang akan menyembelihnya. Hewan sembelihan ketika akan disembelih maka harus dijauhkan dari hewan yang lain karena jika ia melihat darah hewan yang disembelih maka ia akan marah dan mengamuk. Maka onta yang akan disembelih oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepalanya ditutup menggunakan kain, namun Rasulullah meminta untuk membuka kain yang menutupi kepala onta tersebut, dan Rasulullah telah siap dengan pisaunya untuk menyembelih onta tersebut, seketika itu onta-onta berebutan ingin segera disembelih oleh tangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, onta tersebut bukan justru lari atau menghindar namun onta-onta tersebut rela jika lehernya dipotong oleh tangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan sebagaimana yang telah dijelaskan oleh Al Imam Muhdhar As Saggaf ‘alaihi rahmatullah di dalam salah satu syairnya yang bermakna :

“Jika engkau putuskan urat nadiku wahai guruku, dengan pisau yang telah ditajamkan, maka demi cintaku padamu sungguh aku ridha”.

Begitu pula cinta nabi Ibrahim AS kepada Allah sehingga rela menyembelih putranya Ismail As. Diriwayatkan dalam Shahihul Bukhari dimana salah seorang sahabat (khubaib ra) ditangkap oleh kuffar quraisy karena telah membunuh kafir quraisy kemudian dimasukkan ke dalam penjara untuk dijual, dan keluarga yang telah ia bunuh pun siap untuk membelinya, kemudian ia dibawa ke Makkah oleh kuffar quraisy dan di penjara ia melihat anak kecil di luar sel lalu ia meminjam silet kepada anak kecil itu mencukur karena besok ia akan dihukum gantung, ia ingin wajahnya rapih karena akan menghadap Allah subhanahu wata'ala. Maka anak kecil itu pun membawa silet cukur dan memberikan kepadanya, anak itu adalah anak orang yang besok akan membunuhnya, lalu ia mengambil pisau cukur itu dan anak kecil itu duduk di pangkuannya, tidak lama kemudian ibu anak tersebut lewat, ia terkaget dan berteriak : "sungguh celaka anakku berada dipangkuan orang itu”, ia pun memanggil suaminya, ayah ibu itu bingung dan ketakutan dan berkata : “baiklah katakanlah apa yang engkau inginkan, asal jangan kau lukai anak kami”, maka ia berkata : "apakah kalian mengira aku akan melukai anak kalian dengan pisau cukur ini?, aku membawa pisau cukur ini untuk merapikan wajahku agar ketika menghadap Allah wajahku dalam keadaan bersih dan rapih, maka biarkan anak ini duduk di pangkuanku, anak kalian aman bersamaku". Hal yang seperti ini adalah keberanian yang luar biasa, bukanlah sifat pengecut karena sebaliknya jika dia adalah orang yang pengecut maka ia akan melukai atau membunuh anak itu, namun kekuatan keberanian dan kejujuran membuat sahabat itu sangat mulia, dan hal ini adalah berkat tarbiyah nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam. Maka setelah selesai mencukur pisau itu dikembalikan kepada anak tersebut, keesokan harinya dia dihukum gantung dan wafatlah sebagai Syahid.

Diriwayatkan juga dimana seseorang yang sangat shalih dan berbakti kepada ibunya, ia sedang melakukan ibadah di tempat khalwatnya, dan ketika itu ibunya memanggilnya: "Juraij", dalam keadaan shalat Juraij bingung antara memenuhi panggilan ibunya atau melanjutkan shalatnya, namun dia memilih untuk melanjutkan shalatnya. Maka sang ibu marah dan melaknat anak tersebut dan berkata : "aku melaknat engkau untuk tidak meninggal sampai engkau melihat wajah pelacur". Setelah selesai melakukan shalat Juraij keluar menemui ibunya dan meminta maaf namun sang ibu marah dan tidak memaafkannya. Beberapa waktu kemudian masuklah seorang pelacur ke tempat ibadah Juraij dimana pelacur itu dalam keadaan akan melahirkan dan akhirnya ia pun melahirkan di tempat tersebut, maka orang kampung datang dan bertanya bayi siapa yang telah dilahirkan oleh wanita itu, maka wanita itu menjawab : "bayi ini adalah anak Juraij, aku telah berzina dengannya", maka Juraij pun langsung ditangkap dan tempat ibadahnya dibakar, dalam keadaan seperti itu Juraij tidak mampu berbuat apa-apa dan berkata : "Ya Allah, aku membelamu lebih dari semua makhluk, namun saat ini sumpah ibuku telah terbukti, namun buktikanlah wahai Allah bahwa orang yang memilih-Mu lebih dari segala-galanya tidak akan Engkau biarkan terdhalimi”, maka Juraij berkata kepada bayi yang baru lahir tersebut : "wahai bayi siapakah ayahmu?", maka bayi itu berkata : "ayahku seorang petani, bukan engkau wahai Juraij", bayi itu berbicara dengan kehendak Allah, Allah ingin menunjukkan bahwa orang yang memilih Allah dan membela-Nya tidak akan dibiarkan oleh Allah untuk di dhalimi .

Dalam hadits yang kita baca tadi, dan terdapat banyak riwayat akan hadits tersebut. Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam didatangi oleh sababat untuk bertanya, dimana suatu malam ia membaca Al qur'an, dalam riwayat lain disebutkan bahwa ia membaca surat Al Kahfi, kemudian ia melihat awan gelap seperti kabut yang turun , maka keledainya lari, kemudian ia mengadukannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada nya : "teruslah lanjutkan bacaanmu jangan engkau hentikan , karena awan itu adalah malaikat yang turun karena cahaya Al qur'an yang engaku baca”. Maka hadits ini merupakan penyemangat kepada kita untuk senantiasa membaca Al qur'an khususnya di malam hari, meskipun membacanya tanpa mengetahui artinya. Dan membaca Al qur’an jika yang membacanya dalam keadaan gundah maka bacaan itu akan menjadikannya lebih tenang, dan terlebih lagi jika membacanya dengan mengetahui makna ayat-ayat yang dibaca maka ia tidak akan pernah merasa bosan untuk membacanya. Oleh karena itu, sayyidina Utsman bin Affan RA menghatamkan Al qur'an setiap malam. Dan masih banyak para ulama’ dan shalihin yang melakukan hal tersebut, sebagaimana Al Imam Muhammad bin Hasan Jamalullail (Keindahan malam) dimana beliau tidak mau membaca Al qur'an di siang hari ketika bulan Ramadhan, karena ketika membaca Al qur'an dia merasakan manisnya madu di mulutnya, maka jika ia membaca Al qur’an di siang hari ketika bulan Ramadhan ia akan merasakan manisnya madu di mulutnya, oleh karena itu ia tidak membaca Al qur’an di siang hari ketika bulan Ramadhan. Beliau jika melakukan qiyamul lail dan ketika dalam keadaan berdiri maka tidak bisa dibedakan antara badan beliau dan tiang masjid karena beliau tegak berdiri tanpa bergerak. Dan banyak para salafusshalih yang berjuang untuk mencapai keridhaan Allah subhanahu wata’ala, dan diantaranya sebagaimana yang telah dijelaskan oleh guru mulia Al Musnid Al Habib Umar bin Muhammad bin Salim, dimana ada seseorang yang sangat tua renta dan setiap malamnya tidak pernah terlewati dari membaca Al Qur’an di masjidnya, dan hal ini terjadi pada masa Al Habib Alwi jSyahabuddin. Dan suatu malam turun hujan yang sangat deras sehingga membuat jalanan berantakan dan penuh lumpur, maka orang-orang yang biasa membaca Al qur’an bersamanya menyangka orang tua itu tidak akan datang karena melihat keadaan yang tidak memungkinkan untuk dia datang ke Masjid sehingga mereka memutuskan untuk memulai membaca Al qur’an, dan ketika mereka akan memulai bacaan terlihat dari kejauhan sebuah lentera kecil yang ternyata dia adalah orang tua tersebut yang tertatih-tatih berjalan yang akhirnya pun tiba di Masjid .

Saudara saudariku yang kumuliakan
Juga berhati-hati dalam menjaga amanah, diriwayatkan dalam sebuah riwayat yang tsiqah dimana ada seseorang yang selama 20 tahun puasa Ramadhannya tidak diketahui oleh orang lain dan syaithan tidak menyukai akan hal ini, suatu saat ketika ia pergi ke pasar untuk membeli kurma maka syaithan merubah wujud menjadi manusia, dan di saat dia membeli kurma maka si syaithan berdesakkan untuk mendahuluinya dan bertkata : “saya berpuasa sunnah selama 3 hari sebaiknya kamu jangan mendahului aku”, maka orang tersebut berbisik dalam hatinya : “aku berpuasa selama 20 tahun tidak merasa sombong sepertimu”, kemudian orang itu membeli ikan dan kembali syaithan itu berdesakkan dan hendak mendahuluinya lalu berkata : “saya berpuasa sunnah selama 3 hari maka jangan engkau mendahului aku”, orang itu kembali berbisik dalam hatinya : “ aku berpuasa selama 20 tahun tidak sombong sepertimu”, dan yang ketiga kalinya orang tersebut kembali membeli kurma, dan syaithan pun berdesakkan dan minta dilayani terlebih dahulu seraya berkata : “ jangan pedulikan orang ini, segera layani aku karena aku telah puasa sunnah selama 3 hari”, maka orang itu berkata : “dan aku selama 20 tahun berpuasa tidak sombong sepertimu”, maka syaitan berkata dengan gembira : “aku adalah syaithan, dan aku ingin amalan kamu diketahui oleh orang lain agar engkau merasa sombong, sehingga habislah amal puasamu selama 20 tahun”. Maka berhati-hatilah terhadap godaan syaithan .

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Banyak orang yang berputus asa dengan masalah rizki, masalah jodoh, masalah tahta, ketakutan dan lain sebagainya, yang mana kesemua ini ada dalam diri nabi Musa AS, beliau dibesarkan di dalam istana agung Fir’aun, kemudian ia lari ke tempat dimana dia tidak mempunyai makanan dan minuman, tidak mempunyai pekerjaan, tidak pula mempunyai istri dan keluarga dan dalam keadaan ketakutan, dalam perjalanan dia mendapati sebuah sumur dimana ketika itu ada 2 orang perempuan yang ingin mengambil air di sumur lantas dia membantu mereka, setelah itu nabi Musa As beristirahat dan berdoa, karena doa dapat merubah keadaan, di zaman sekarang banyak orang yang meremehkan doa dan hanya berpegang dengan usaha tanpa doa, justru usaha dengan disertai doa jauh lebih baik daripada usaha yang tidak disertai dengan doa, karena usaha tanpa disertai doa akan berakhir dengan neraka, maka ketika itu nabi Musa As berdoa :

رَبِّ إِنِّي لِمَا أَنْزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيرٌ

( القصص : 24 )

"Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku". ( QS: Al Qashash : 24 )

Setelah itu datanglah kepadanya salah seorang wanita yang telah ia bantu mengambil air di sumur, dan berkata bahwa ayahnya memanggilnya untuk memberi upah atas sesuatu yang telah dia lakukan, tetapi nabi Musa menolak untuk menerima upah tersebut, dan ternyata nabi Musa AS dinikahkan dengan salah satu wanita tersebut. Dan doa tersebut telah diajarkan oleh guru kita Al Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidh, jika sulit dalam rizki atau jodoh maka perbanyaklah doa tersebut, maka insyaallah usaha dipermudah, jodoh dipermudah dan segala urusan dipermudah, amin. Selanjutnya tausiah singkat oleh As Syaikh bin Faruq Najmuddin dari Meulborn Australia, dan diterjemahkan oleh Al Habib Alwi bin Yahya, yatafaddhal masykura

Saturday, 23 August 2014