Kemuliaan Puasa Ramadhan, senin 16 Agustus 2010


k
emuliaan Puasa Ramadhan, 16 Agustus 2010


قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم: قَالَ اللَّهُ :

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ وَإِذَا كَانَ يَوْمَ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا إِذَا أَفْطَرَ فَرِحَ وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوْمِهِ

( صحيح البخاري )

Sabda Rasulullah saw : Allah swt berfirman :
“semua ibadah keturunan Adam (As) untuknya, kecuali puasa, sungguh itu untuk Ku, dan Aku yg akan mengganjarnya (tanpa perhitungan malaikat), dan puasa adalah benteng dari neraka, dan jika dihari puasa kalian, maka janganlah berbicara yg buruk/asusila, jangan bertengkar dan membentak, jika ada yg mencacinya atau menantangnya, maka katakanlah aku sungguh orang yg berpuasa, dan Demi Yang Diriku dalam genggaman Nya (sumpah beliau saw), sungguh aroma tak sedap di mulut orang yg berpuasa, lebih wangi disisi Allah swt dari wanginya minyak wangi termahal, dan bagi yg berpuasa dua kegembiraan, kegembiraan saat berbuka, dan gembira saat berjumpa Pencipta Nya, ia gembira dg puasanya” (Shahih Bukhari)

{mosimage}Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

حَمْدًا لِرَبٍّ خَصَّنَا بِمُحَمَّدٍ وَأَنْقَذَنَا مِنْ ظُلْمَةِ الْجَهْلِ وَالدَّيَاجِرِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِيْ هَدَاناَ بِعَبْدِهِ الْمُخْتَارِ مَنْ دَعَانَا إِلَيْهِ بِاْلإِذْنِ وَقَدْ ناَدَانَا لَبَّيْكَ ياَ مَنْ دَلَّنَا وَحَدَانَا صَلَّى اللهُ وَسَلّمَّ وَبَارَكَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ اَلْحَمْدُلِلّهِ الَّذِيْ جَمَعَنَا فِي هَذَا الْمَجْمَعِ اْلكَرِيْمِ وَالْحَمْدُلله الَّذِي جَمَعَنَا فِي هَذَا الشَّهْرِ اْلعَظِيْمِ…

Limpahan puji kehadirat Allah subhanahu wata’ala Yang Maha Luhur, Maha Penguasa Tunggal dan Abadi, Maha melimpahkan anugerah sepanjang waktu dan zaman, Maha memiliki matahari dan bulan, Maha memiliki daratan dan lautan, Maha menciptakan hewan dan tumbuhan, Maha memiliki kehidupan dunia dan akhirah, Maha Raja Tunggal dan Abadi sebelum alam semesta dicipta, hingga alam semesta dicipta dan hingga alam semesta berakhir, Sang Maha Ada tetap ada hingga segalanya tiada, mulai dari segalanya belum ada hingga segalanya ada, dan kemudian segalanya tiada, Yang Maha Ada akan tetap ada , sebagaimana firmanNya subhanahu wata’ala :

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ ، وَيَبْقَى وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ ( الرحمن : 26-27 )

” Semua yang ada di bumi itu akan binasa, dan tetap kekal wajah Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan “. ( QS.Ar Rahman : 26-27 )

Segala-galanya akan sirna dan fana, tinggallah Dzat Yang Maha Luhur dan Maha Mulia, Dialah Yang Maha Abadi dan Maha melimpahkan anugerah bagi hamba-hambaNya yang dikehendakinya untuk mencapai kebahagiaan yang kekal, sebagaimana firmanNya :

جَزَاؤُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ذَلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ ( البينة : 8 )

” Balasan mereka di sisi Tuhan mereka dalah surga dan yang mengalir di bawahnya sungai-sungai , merek kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya “. ( QS. Al Bayyinah : 8 )

Orang-orang yang beriman mereka akan abadi di dalam kebahagiaan, dan mereka tidak akan pernah berakhir kehidupannya dengan rahasia keabadian milik Allah dianugerahkan untuk mereka-mereka yang risau dan tidak ingin berada di dalam kemurkaan Allah, yang berusaha semampunya untuk selalu berada pada hal yang diridhai Allah, maka mereka berada dalam keluhuran yang abadi, kebahagiaan yang abadi, kesucian yang abadi, kenikmatan yang abadi, wahai Yang Maha Abadi pastikan semua yang hadir mencapai kebahagiaan yang abadi, amin .

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Malam ini adalah malam ketujuh bulan Ramadhan, tujuh malam telah lewat dari usia kita di bulan Ramadhan ini dan belum tentu kita mencapai Ramadhan tahun yang akan datang, barangkali bulan Ramadhan yang akan datang kita sudah berada di alam kubur, barangkali di bulan Ramadhan yang akan datang kita tidak bisa lagi shalat tarawih bersama, tidak bisa lagi makan sahur atau buka puasa bersama, tetapi kita hanya menanti balasan dari apa-apa yang kita perbuat dari amal baik dan amal buruk kita, semoga Allah memanjangkan usia kita dalam keluhuran dan kebahagiaan, amin allahumma amin. Di bulan Ramadhan inilah terang benderangnya cahaya keluhuran dan cahaya kasih sayang Allah, sungguh Allah Maha berkasih sayang dari semua yang berkasih sayang, karena Dialah pencipta kasih sayang, karena Dialah Yang mencipta semua kelembutan dan keindahan, tidak ada yang lebih menyayangi kita dari Allah, siapapun dia, entah ia pendosa atau ia orang yang shalih, baik ia orang yang baik atau orang yang jahat, dia orang yang beriman atau orang yang tidak beriman, rahasia kedermawanan Allah terus berlimpah tiada pernah berhenti, demikian setiap detiknya ditunggu sampai mereka mencapai sakaratul maut, ketika mereka mencapai sakaratul maut maka di saat itu berakhir kenikmatan mereka yang tidak beriman, dan kenikmatan itu kekal bagi yang beriman, semoga aku dan kalian wafat dalam husnul khatimah, amin. Dan di bulan Ramadhan Allah lebih berkasih sayang lagi, sebagaimana dijelaskan oleh hujjatul islam wabarakatul anam, Al Imam An Nawawy di dalam Syarah An Nawawiyah ‘ala Shahih Muslim beliau mensyarahkan makna hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: ” bahwa amal pahala dilipatgandakan menjadi sepuluh hingga tujuh ratus kali lipat dan lebih “, demikian riwayat di dalam Shahih Bukhari dan Muslim. Namun di dalam Shahih Al Bukhari pahala hanya dilipatgandakan hingga tujuh ratus kali saja, sepuluh kali lipat setiap amal pahala, jika seorang hamba berniat berbuat baik maka akan diberi satu pahala, dan jika ia lakukan kebaikan itu maka diberi 10 kali pahala hingga 700 kali lipat, dan jika seorang hamba berniat berbuat jahat maka tidak ditulis untuknya dosa, dan jika ia telah melakukan dosa maka hanya ditulis baginya satu dosa saja, demikian kelembutan Allah, setiap kebaikan dibalas 10 hingga 700 kali lipat. Berkata Al Imam An Nawawi bahwa balasan 700 kali lipat itu adalah pada waktu-waktu tertentu, diantaranya adalah bulan Ramadhan. Di bulan ini setiap satu sujud dibalas dengan 700 pahala sujud, setiap dzikir dan doa dibalas dikalikan 700 kali lipat, setiap ibadah pahalanya dilipatgandakan menjdai 700 kali lipat, ketika kita berdoa dan mengucapkan ” Ya Allah ” maka akan dikalikan 700 kali lipat, inilah bulan keluhuran, lebih lagi bagi mereka yang berpuasa Ramadhan, sebagaimana ibadah-ibadah yang lainnya juga semakin luhur dan sangat agung di bulan Ramadhan ini, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda riwayat Shahih Al Bukhari:

الْعُمْرَةُ فِي رَمَضَانَ تَعْدِلُ حَجَّةً أَوْ حَجَّة مَعِي

” Umrah di bulan Ramadhan seperti Haji, atau haji bersamaku “

Melakukan Umrah di bulan Ramadhan pahalanya sama dengan melakukan Haji di bulan Haji, atau seakan-akan pahalanya sama dengan melakukan ibadah Haji bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Bukan berarti pahala Umrah yang sama dengan pahala Haji itu bisa mengqadha ibadah Haji nya, ibadah Haji tetap wajib sekali dalam seumur hidup, namun orang yang umrah di bulan Ramadhan itu pahalanya sama dengan melakukan haji bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, demikian dalam riwayat Shahih Al Bukhari. Berkata Hujjatul Islam wabarakatul anam Al Imam Ibn Hajar Al Asqalany di dalam kitab Fathul Bari bisyarh Shahih Al Bukhari bahwa hadits ini menunjukkan rahasia kemuliaan bulan Ramadhan yang segenap ibadah dilipatgandakan jauh lebih besar daripada ibadahnya sendiri, sehingga ibadah umrah pahalanya bisa seperti ibadah haji bahkan seperti melakukan haji bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, maka betapa besarnya pahala umrah di bulan Ramadhan. Dan mungkin diantara kita yang tidak mampu melaksanakan umrah, dan kita telah mempunyai niat untuk melakukan umrah maka telah dituliskan satu pahala niat meskipun kita tidak berangkat umrah, hanya dengan berniat saja kita sudah mendapatkan satu pahala.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Sampailah kita pada hadits luhur yang telah kita baca tadi bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam hadits qudsi :

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ وَإِذَا كَانَ يَوْمَ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا إِذَا أَفْطَرَ فَرِحَ وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوْمِهِ

Semua amal anak keturunan Adam itu untuk dirinya, maksudnya ditulis oleh malaikat sebagaimana yang telah ditentukan oleh Allah kepada para malaikat, kecuali puasa, sungguh puasa itu untuk Allah dan Allah yang langsung membalasanya. Berkata Al Imam Hujjatul Islam Ibn Hajar Al Asqalany di dalam Fathul Bari bisyarh Shahih Al Bukhari tentang makna kalimat ini adalah bahwa semua ibadah
dilipatgandakan besar di bulan Ramadhan ( bahkan Al Imam An Nawawy mengatakan hingga 700 kali lipat dan lebih) kecuali puasa, pahala puasa tidak terhitung besarnya karena Allah berkata dalam hadits qudsi : ” Aku yang akan membalasnya “, dan Allah subhanahu wata’ala melimpahkan demikian banyak keluhuran, itulah maksud dari hadits luhur ini.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Dalam hadits luhur ini juga disebutkan bahwa jika diantara kalian berpuasa kemudian ada seseorang yang mencaci kalian, atau menantang kalian maka katakan padanya : ” aku adalah orang yang berpuasa “. Maka janganlah mengatakan perkataan yang buruk, jangan mencaci, jangan pula menggunjing, jangan saling mengeraskan suara dan membentak satu sama lain karena hal itu mengurangi pahala puasa kita. Puasa itu adalah ” Junnah “, yaitu benteng dari api neraka. Al Imam Ibn Hajar berkata di dalam Fathul Bari bisyarh Shahih Al Bukhari bahwa kalimat “junnah” memiliki banyak makna, namun para Muhadditsin (Ulama’ Ahli Hadits) mengatakan bahwa makna “junnah” dalam hadits ini adalah penghalang dari api neraka. Maka seeorang yang wafat dalam keadaan berpusa maka ia dibentengi oleh Allah maksudnya dia selamat dari api neraka. Dan Allah bersumpah demi Dzat yang Muhammad berada dalam genggamanNya ,
maksudnya berada dalam kekuasan Allah, bahwa orang yang berpuasa itu mempunyai dua kegembiraan, kegembiraan yang pertama adalah di saat ia berbuka puasa, dan kegembiraan yang kedua di saat ia berjumpa dengan Allah, karena orang yang berjumpa dengan Allah subhanahu wata’ala tidak semuanya gembira, semua orang akan berjumpa dengan Allah subhanahu wata’ala, sebagaimana firmanNya :

أَلَا يَظُنُّ أُولَئِكَ أَنَّهُمْ مَبْعُوثُونَ ، لِيَوْمٍ عَظِيمٍ ، يَوْمَ يَقُومُ النَّاسُ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ ( المطففين : 4-6 )

“Tidakkah orang-orang itu yakin bahwa sesungguhnya mereka akan dibangkitkan, pada suatu hari yang besar , yaitu hari (ketika) manusia berdiri menghadap Tuhan semesta alam”. ( QS. Al Muthaffifin : 4-6 )

Manusia akan dibangkitkan di hari yang agung, di hari itu mereka berdiri di hadapan Rabbul ‘alamin, di saat itu ada orang-orang yang sangat risau, ada yang wajahnya berubah menjadi hitam karena dosa-dosanya, ada yang wajahnya bercahaya, ada wajah yang sedih, takut dan risau, dan ada wajah-wajah yang gembira, siapakah yang gembira? Mereka adalah orang yang banyak berpuasa maka disaat mereka berjumpa dengan Allah mereka gembira.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Malam ini malam 17 Agustus, malam kemerdekaan Republik Indonesia yang patut kita syukuri, dan tentunya hal-hal yang baik adalah bertasyakur, berdoa, berdzikir, bersyukur atas nikmat kemerdekaan kita. Jadi, kalau ditanyakan mengapa hari 17 Agustus dilakukan perayaan?, sebenarnya yang patut bukan perayaan, upacara saja pasti ada doanya, yang seyogyanya adalah memperbanyak doa dan syukur, bukan memanjat pohon pinang, bukan pula balap karung, apa keuntungan dari melakukan hal-hal ini? semestinya tasyakuran, tetapi tentunya bukan berarti saya melarang dan menyalahkan, yang mau bergembira dengan melakukan hal-hal itu boleh-boleh saja tetapi lebih afdhal jika kita banyak bersyukur, sebagaimana firman Allah subhanahu wata’ala :

لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ ( إبراهيم : 7 )

” Sesungguhnya jika kamu bersyukur pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih “. ( QS. Ibrahim : 7 )

Jika kita bersyukur atas nikmat Allah maka akan Allah tambah kenikmatan itu, jika kita tidak mau bersyukur maka balasannya Allah akan mencabut kenikmatan itu, maka kita banyak bersyukur, berdzikir dan berdoa untuk malam ini dan hari esok.
Hadirin hadirat, selanjutnya yang ingin saya umumkan bahwa besok 17 Agustus di Monumen Proklamasi siaran langsung di TV One bersama Majelis Rasulullah jam 16.00 sampai 17.30 Wib, maka yang punya waktu silahkan hadir, yang tidak bisa hadir silahkan nonton di Tv, yang tidak punya waktu hadir atau nonton maka doakan semoga cuaca baik dan acara sukses, semoga saya sehat wal afiah, karena saat ini kita sangat perlu memperluas dakwah di media, karena media itu langsung masuk ke rumah-rumah orang, kalau majelis ta’lim di tempat majelisnya, dan media seperti televisi hampir di semua rumah ada televisi, jadi kalau dakwah di media itu langsung masuk ke semua rumah dan jauh lebih luas dari dakwah yang lainnya, semoga media-media yang lainnya juga turut untuk membuat hubungan baik dan hubungan kerjasama dengan kita, sehingga semakin sukses dakwah sayyidina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Malam ini kita membacakan Al Fatihah untuk teman saya yang wafat tadi malam, subhanallah wafatnya malam Senin dan di bulan Ramadhan beliau adalah Al Habib Ali bin Alawy Al Habsyi, semoga Allah mengampuni dosa-dosanya dan memuliakannya di alam barzakh bersama semua keluarga, teman dan para kerabat kita yang telah wafat. Beliau adalah teman lama yang dulu saya berdakwah bersama beliau dari tahun 1998 sampai tahun 2000, setelah itu karena masing-masing mempunyai kesibukan akhirnya jarang ketemu, semalam wafat di RS. Mitra Keluarga, semoga Allah melimpahkan keluhuran kepadanya dan kepada semua kerabat dan sahabat kita yang telah wafat…

اَللَّهُمَّ اغْفِرْلَهُمْ وَعَافِهِمْ وَاعْفُ عَنْهُمْ وَاَكْرِمْ نُزُوْلَهُمْ وَوَسِّعْ مَدْخَلَهُمْ وَاغْسِلْهُمْ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَاْلَبرْدِ وَإِلَى حَضْرَةِ النَّبِيِّ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الفاتحة…

Hadirin hadirat yang dimuliakan Allah
Jadi di hari 17 Agustus perbanyak doa supaya kemerdekaan kita menjadi lebih agung dan lebih mulia, kita semakin diberi keberkahan oleh Allah subhanahu wata’ala. Dan tidak lupa acara agung kita pada malam 17 Ramadhan tepatnya 26 Agustus malam Jum’at yang akan datang di Monas, untuk berdzikir memperingati Haul Ahlu Badr radiyallahu ‘anhum wa ardhahum, sebagaimana riwayat Shahih Al Bukhari bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda bahwa mereka adalah muslimin yang paling afdhal, sebagaimana riwayat Shahih Al Bukhari jumlah mereka 313, ada riwayat yang mengatakan jumlah mereka 314 yang dimaksud adalah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam Imam Ahlu Badr, ada juga riwayat yang mengatakan jumlah mereka 315 karena ada satu orang yang ikut di tengah-tengah perjalanan, ada riwayat yang mengatakan jumlahnya adalah 319, berkata Al Imam Ibn Hajar Al Asqalani bahwa diantara mereka adalah orang-orang yang dilarang ikut dalam Badr Al Kubra tetapi tetap saja ikut, dan sebagian anak-anak kecil diantaranya Abdullah bin Umar ra. Kejadian Badr Al Kubra pada hari Jum’at 17 Ramadhan tepat seperti acara yang akan datang 17 Ramadhan adalah hari Jum’at seperti tahun ke-2 H yang lalu. Dan juga Fath Makkah kejadiannya pada tanggal 13 Ramadhan dan riwayat yang lain mengatakan 10 Ramadhan hari Jum’at, dan malam Fath Makkah 13 Ramadhan yang akan datang bertepatan juga dengan majelis kita malam Selasa yang akan datang, semoga dzikir dan doa kita malam Selasa yang akan datang membawa keberkahan dan kemuliaan Fath Makkah dan Badr Al Kubra. Selanjutnya kita tutup dengan doa bertawassul kepada Ahlu Badr, dan sebelum kita bertawassul kepada Ahlu Badr kita berdoa dan berdzikir untuk seluruh bangsa Indonesia, untuk Presiden RI , para menteri, para pejabat dan seluruh rakyat Indonesia semoga dilimpahi keberkahan , keluhuran dan kemuliaan di dunia dan akhirah oleh Allah subhanahu wata’ala …

فَقُوْلُوْا جَمِيْعًا …

Ucapkanlah bersama-sama

يَا الله…يَا الله… ياَ الله.. ياَرَحْمَن يَارَحِيْم …لاَإلهَ إلَّاالله…لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ اْلعَظِيْمُ الْحَلِيْمُ…لاَ إِلهَ إِلَّا الله رَبُّ اْلعَرْشِ اْلعَظِيْمِ…لاَ إِلهَ إلَّا اللهُ رَبُّ السَّموَاتِ وَرَبُّ الْأَرْضِ وَرَبُّ اْلعَرْشِ اْلكَرِيْمِ… مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ،كَلِمَةٌ حَقٌّ عَلَيْهَا نَحْيَا وَعَلَيْهَا نَمُوتُ وَعَلَيْهَا نُبْعَثُ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى مِنَ اْلأمِنِيْنَ

Tidak lupa kita doakan para habaib kita, para ulama’ kita dan juga pimpinan Masjid Raya Al Munawwar dan para pengurusnya semoga selalu dilimpahi keberkahan oleh Allah, dan para aparat keamanan dari Polsek, Polres dan Polda Metrojaya yang membantu kelancaran acara ini semoga selalu dalam rahmat dan keberkahan Allah subhanahu wata’ala. Hadirin kita bertawassul kepada Ahlu Badr untuk keselamatan kita dan diakhiri doa penutup oleh pimpinan Masjid Raya Al Munawwar ayahanda kita KH. Muhammad Hasan mata’anallahu bih, tafaddhal masykuraa..

Raih pahala, sebarkan kebaikan..

Comments are closed.